Make your own free website on Tripod.com

1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15


P/s:Sila gunakan bebutang 'back' utk kembali ke atas

Hadis 1

Abu Hurairah r.a memberitahu bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda,ALLAH s.w.t berfirman:Sesungguhnya,Aku adalah sebagaimana yang disangkakan oleh hambaku,adalah Aku bersamanya apabila dia mengingati Aku,jika dia mengingat aku di dalam hatinya, maka Aku mengingati dia dalam hatiKu, dan jika dia mengingati aku dalam jemaah maka Aku ingati dia dalam jemaah yang lebih baik ( iaitu dalam jemaah para malaikat yang maksum dan suci dari segala dosa).Apabila hambaku mendekatiku sejengkal,maka aku dekati dia sehasta. Apabila dia mendekati Aku sehasta Aku dekati dia sedepa.Dan apabila dia datang mendekati akudengan berjalan,maka Aku dekati dia dengan berlari.

Hadith ini mengandungi berbagai-bagai keterangan.ALLAh berfirman:"Aku bertindak terhadap hambaKu sebagaimana yang disangkakan olehnya." maksudnya hendaklah senantiasa mengharapkan kurnia dan rahmat dari ALLAH s.w.t. Janganlah sekali-kali berputus harap dari rahmatNya.Walaupun kita berdosa dan telah melampaui batas yang kita percaya bahawa segala dosa dan kesalahan kita itu pasti akan dibalas namun janganlah sekali-kali berputus harap dari rahmat ALLAH s.w.t. Kemungkinan besar ALLAh s.w.t mengampuni dosa kita semata-mata dengan rahmat kurniaNya.

Hadis 2

Baginda Nabi s.a.w menziarahi seorang sahabat muda yang berada dalam sakaratul-maut, lalu Baginda bertanya kepadanya, "Apakah hal kamu ini?" Jawabnya, " Ya Rasulullah aku mengharapkan rahmat ALLAH dan aku takut denganNya kerana dosa-dosa ku." Sabda Baginda," Jika kedua-dua ini (yakni harapan dan ketakutan) didapati di dalam keadaan seperti ini, maka nescaya ALLAH s.w.t mengurniakan apa-apa yang diharapkan dan menyelamatkan dari apa yang ditakuti."(JAMI'UL FAWA'ID)

Diberitahukan di dalam satu hadis, bahawa seorang mukmin menganggap terhadap maksiatnya, seolah-olah orang itu berada di kaki sebuah gunung dan gunung tersebut akan terhempas ke atasnya. Sebaliknya seorang penderhaka yang menganggap terhadap dosanya,seolah-olah seekor lalat yang berada di sampingnya dan kemudian lalat itu diterbangkan,yakni orang itu tidak memperdulikan langsung mengenai dosa-dosanya itu.Jelas sekali bahawa seseorang itu mestilah merasa takut terhadap maksiat menurut keadaan maksiat-maksiat itu dan juga mengharapkan rahmat menurut keadaannya pula.

Hadis 3

Diriwayatkan bahawa seorang sahabt r.a berkata: "Ya Rasulullah s.a.w hukumhukum syariah (undang-undang Islam) ini telah banyak bagiku, tunjukilah kepadaku akan sesuatu sebagai pegangan bagiku," Baginda s.a.w bersabda:" Hendaklah lidahmu senantiasa basah dengan zikrullah."

Di dalam satu hadits ada disebutkan Hazrat Muaz r.a berkata bahawa pembicaraan yang terakhir sekali yang berlaku di antara baginda s.a.w dengannya ialah seperti berikut:" Semasa aku berpisah dengan Rasulullah s.a.w dan aku bertanya amalan manakah yang amat dicintai oleh Tuhan?Sebagai menjawab Baginda s.a.w bersabda:"Basahiah lidahmu dengan zikrullah ketika kamu tinggalkan dunia."

Semasa berpisah maksudnya ialah baginda s.a.w mengtus hazrat Muaz r.a selaku gabenor ke Yaman untuk menyampaikan dakwah dan taklim di sana.Di waktu Muaz r.a hendak berangkat, baginda s.a.w memberikan beberapa nasihat kepadanya.Ia juga mengemukakan beberapa masalah kepada baginda s.a.w termasuklah masalah yang tertera di atas.

Hadis 4

Di dalam satu hadis dilaporkan bahawa baginda s.a.w ada bersabda: "Barang siapa yang di dapati padanya empat perkara,nescaya ia akan memperolehi segala kebaikan di dunia dan di akhirat.Pertama,lidah yang senantiasa basah dengan berzikir.Kedua,hati yang senantiasa sibuk dengan bersyukur.Ketiga,anggota-anggota tubuh yang senantiasa menahan segala penderitaan.Keempat,isteri yang tidak mengkhianati maruahnya dan harta benda suaminya." Mengkhianati maruah maknanya mengerjakan sesuatu kemaksiatan.Lidah yang basah maksudnya telah pun diterangkan oleh ulama-ulama sebagai membanyakkan.Ini adalah merupakan simpulan bahasa,menurut kebiasaan,apakala seseorang memuji atau menyebut nama seseorang yang lain dengan sebanyak-banyaknya,maka dikatakan bahawa lidah sifulan telah dibasahi dengan memuji sianu.

Tetapi pada pandangan saya yang hina-dina ini,jika seseorang jatuh dalam percintaan maka lidahnya akan merasai kemanisan dan kelazatan hanya dengan menyebut nama orang yang dicintainya.Hakikat ini tentu dirasai oleh orang yang pernah jatuh dalam percintaan.Oleh itu,maksudnya sudah jelas iaitu hendaknya menyebut nama ALLAH yang Maha Suci sehinggalah kelazatannya dapat dirasai oleh lidah orang yang menyebutnya.

Hadis 5

Abu Darda r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bertanya kepada para sahabatnya r.a. "Mahukah aku khabarkan kepada kamu mengenai sebaik-baik amalanmu yang amat suci di sisi ALLAH yang meninggikan darjatmu keperingkat yang tertinggi sekali, yang lebih mulia daripada menafkah emas dan perak (di jalan ALLAH) yang lebih utama daripada menghadapi musuh di tengah-tengah medan jihad,maka kamu tanggalkan lehernya atau mereka menanggalkan lehermu? Para sahabat berkata bahkan: "Apakah itu Ya Rasulullah?" Sabdanya:"Zikrullah."

Fadilat dan keutamaan zikrullah yang diterangkan oleh Baginda Rasulullah s.a.w adalah berkaitan dengan keadaan dan masa sebagai keseluruhannya, kerana terkadang-kadang dengan memandangkan keadaan yang tertentu maka sedekah,jihad dan urusan-urusan yang lain dipandang lebih utama daripada segala amalan.Lantaran fadilat dan kelebihan amalan-amalan itu pun diterangkan di dalam beberapa hadis kerana kelebihan amalan-amalan itu adalah berkaitan dengan keadaan yang tertentu sedangkan kelebihan dan kepentingan zikrullah adalah berkaitan dengan seluruh masa (iaitu pada setiap masa).

Hadis 6

Adalah dilaporkan di dalam sebuah hadis bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: "Bagi segala sesuatu ada penggosok untuk membersihkan dan menghilangkan kekotorannya (umpamanya untuk membersihkan badan dan pakaian dipergunakan sabun dan untuk menghilangkan karat besi dipergunakan api dan lain-lainnya).Maka demikian itulah penggosok (pembersih) hati ialah zikrullah."

Hadis ini juga mengatakan bahawa zikrullah adalah lebih utama daripada yang lain-lain.Zikir itu dianggap sebagai pembersih hati hati yang kotor, kerana setiap ibadat dikira dalam ertikata sebenarnya apabila ibadat-ibadat itu dikerjakan dengan ikhlas dan pencapaian ikhlas itu adalah bergantung kepada hati yang jernih lagi suci.

Oleh itu sebahagian ulama tasauf mengatakan bahawa zikir yang dimaksudkan di dalam hadis ini ialah qalbi (zikir dalam hati) bukan zikir lisani (zikir dengan lidah).Dengan mengerjakan zikir qalbi itu hati seseorang manusia terkontek (terhubung) dengan ALLAH buat selama-lamanya.Hakikat ini tidaklah dapat disangkalkan lagi bahawa keadaan yang disebutkan ini adalah lebih utama dari segala inadat kerana tercapai sama ada anggota-anggota zikir maupun anggota-anggota batin.Anggota-anggota ini semuanya adalah menurut hati.Jika hati itu berhubung dengan sesuatu maka anggota-anggota lain dengan sendirinya akan terhubung dengannya.Keadaan para pecinta tidaklah tersembunyi kepada sesiapa pun.

Hadis 7

Abu Said Al-Khudri r.a memberitakan bahawa baginda Rasulullah s.a.w pernah bersabda: "Berappa banyak orang yang di dunia ini mengingati ALLAH s.w.t di kasur yang empuk yang kerananya Tuhan membawa mereka ke peringkat tertinggi di dalam syurga."

Mengenai penderitaan dan kesulitan di dunia menyebabkan (manusia) mendapat darjat yang tertinggi di alam akhirat.Sebanyak penderitaan yang dialami di dunia ini kerana agama.Setinggi itulah martabatnya dipernaikkan di akhirat kecuali zikrullah yang maha suci yang keberkatannya menyebabkan (manusia) mencapai ketinggian martabat walau dikerjakan di atas kasur-kasur yang empuk sekalipun.

Rasulullah s.a.w juga pernah bersabda: "Jika sekiranya kamu senantiasa dengan berzikir nescaya para malaikat akan berjabat tangan denganmu dijalan-jalan dan tempat tidur kamu."

Hadis 8

Dilapurkan dalam sebuah hadis lagi bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: " Telah berjayalah mereka yang unggul sendiri." Para sahabat bertanya: "Siapakah yang unggul sendiri ya Rasulullah?" baginda Rasulullah s.a.w bersabda:" Ialah mereka yang menyebut nama ALLAH sebanyak-banyaknya (yakni orang-orang yang senantiasa sibuk dengan zikrullah)."

Dengan memandangkan hadis ini ulama-ualama tasauf menulis bahawa tidaklah harus seorang pemerintah dan para hartawan ditegah daripada zikrullah kerana dengan zikrullah itu mungkin mereka mencapai ketinggian martabat (pada sisi ALLAH).

Hazrat Abu Darda r.a berkata:" Kamu hendaklah mengingati ALLAH dalam kesenangan dan kelapangan nescaya ALLAH akan mengingati kamu dalam kesusahan dan kesempitan."

Hadis 9

Abu Musa r.a memberitakan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Perbandingan oarang yang berzikir dengan orang yang tidak berzikir adalah seperti oarang yang hidup dengan orang yang mati.Orang yang tidak berzikir itu adalah seperti orang mati."

Setiap manusia mencintai kehidupannya dan setiap orang pula takut mati.Baginda Rasulullah s.a.w bersabda: "Barangsiapa tidak mengingati ALLAH s.w.t sungguhpun ia hidup namun keadaanya tidak berbeza dengan keadaan orang yang mati, kehidupannya adalah sia-sia belaka."

Seorang pujangga berbangsa Persia berkata: "Kehidupanku itu bukanlah kehidupan pada hakikatnya tetapi kehidupan yang sebenarnya ialah orang yang dapat mencintai kekasihnya."

Sebahagian ulama yang lain pula mengatakan bahawa perbandingan ini adalah tertuju kepada laba dan ruginya yakni barang siapa yang menyakiti orang yang berzikir itu adalah seperti menyakiti orang yang hidup, maka ia pasti akan dibalas dan dia akan menerima akibat perbuatannya itu. Dan barang siapa yang menyakiti orang yang tidak berzikir itu adalah seperti orang menyakiti oarang yang sudah mati yakni orang yang sudah mati itu tidak boleh bertindak terhadap orang yang menyakitinya itu.

Hadis 10

Abu Musa r.a memberitahukan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: "Jika sekiranya orang yang mempunyai wang yang banayk lalu membahagi-bahagikan (kerana ALLAH) dan seorang lagi sedang sibuk dengan berzikir maka yang berzikir itu lebih utama (daripada oarang yang membelanjakan wangnya kepada jalan ALLAH)."

Sunguhpun membelanjakan harta pada jalan ALLAH adalah satu amalan yang terafdal sekali namun zikrullah itu lebih utama lagi jika dibandingkan dengannya.Alangkah berbahagianya para hartawan yang membelanjakan harta kekayaanya pada jalan ALLAH dan disamping itu mendapat taufik pula untuk mengingati ALLAH s.w.t. Di dalam sebuah hadis telah diberitakan bahawa ALLAH s.w.t juga mensedekahkan (nikmat-nikmatNya) kepada hamba-hambaNya pada setiap hari dan mengurniakan sesuatu pada mereka menurut keadaan mereka itu.Namun begitu tidak ada kekurniaan yang lebih besar daripada taufik utk berzikir.

Hadis 11

Dilapurkan dalam sebuah hadis bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: "Sebaik-baik hamba ALLAH ialah yang senantiasa mengawasi peredaran bulan, matahari,bintang-bintang dan bayang-bayangannya buat menentukan waktu untuk berzikir."

Sesungguhnya dewasa ini manusia menggunakan jam,taqwim dan lain-lainnya namun peredaran masa menerusi peredaran bulan dan matahari lebih manafaat.Jika sekiranya jam rosak atau waktunya tidak tepat maka boleh menggunakan taqwim syamsi tadi agar masa yang amat berharga itu jangan tersia-sia.Dalam sebuah hadis ada disebutkan bahawa jika seseorang yang berzikrullah di mana-mana bahagian di permukaan bumi ini maka bahagian itu berbangga ke atas tujuh-tujuh petala bumi.

Hadis 12

Muaz bin jabal r.a memberitakan bahawa baginda rasulullah s.a.w bersabda: "Bahawa penghuni-penghuni syuga setelah tibanya di syurga tidak akan menyesal dan tidak akan berdukacita mengenai suatu apapun kecuali masa yang telah berlalu dalam dunia tanpa zikrullah."

Apabila penghuni-penghuni syurga menyaksikan pahala ganjaran yang bertimbun-timbun laksana gunung bagi sebutan nama Tuhan yg Maha Suci yang ia sebutkan didalam dunia hanya sekali sahaja.Maka dia akan menyesal seraya berkata, " Alangkah ruginya aku kerana masaku yang banyak terbuang di dunia tanpa zikir."

Hafiz-ibnu-hajar rah.a menulis dalam kitabnya 'Al-Munabbihat' bahawa Yahya bin Muaz rah.a (seorang ahlullah yang terkemuka di mana-mana di dunia ini) sering berkata di dalam munajatnya: " Ya ALLAH,hamba tidak merasa gembira di malam hari kecuali dengan bermunajat dan berbisik-bisik kepada Engkau.Dan hamba tidak berasa gembira di siang hari kecuali dengan beribadat kepada Engkau. Dan hamba tidak merasa gembira di dunia ini kecuali dengan menyebut nama Engkau yang Maha Agung.Dan hamba tidak akan berasa puas di alam akhirat kecuali dengan pengampunan Engkau (terhadap dosa-dosaku). Dan hamba tidak akan berdukacita di syurga kecuali dengan menyaksikan wajah Engkau (Yang Maha Indah).

Hadis 13

Abu Hurairah dan Abu Said r.a memberitakan bahawa mereka menyaksikan dan mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: "Tidak ada jemaah yang duduk sambil berzikrullah melainakn dikerumunilah mereka oleh malaikat, diliputinya mereka dengan rahmat, diturunkan ke atas mereka ketenangan dan disebutkan mereka oleh ALLAH s.w.t di hadapan mereka yang berada di sisiNya.

Abu zar r.a meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah s.a.w bersabda: "Aku menasihatkanmu,kamu hendaklah bertakwa kepada ALLAH kerana Ianya sumber segala amalan.Utamakanlah bacaan Al-Quran dan zikrullah kerana dengan itu nama kamu akan disebut di langit dan sebabkan nur di permukaan bumi.Perbicarakanlah yang baik-baik atau senyap nescay syaitan akan terhindar darimu dan kamu ditolong tentang urusan-urusan agamamu.janganlah sekali-kali banyak ketawa keran dengan itu hatimu akan mati dan cahaya dari wajahmu akan terlenyap.Utamakanlah jihad kerana kebanggan umatku.Hendaklah mengasihani orang miskin dan menggauli mereka.Dan perhatikanlah keadaan mereka yang lebih rendah daripada keadaanmu.janganlah sekali-kali memperhatikan keadaan mereka yang lebih tinggi daripada keadaanmu kerana dengan ini kamu tidak dapat mensyukuri nikmat-nikmat ALLAH yang Ia anugerahkan kepada kamu.Hendaklah mengukuhkan silaturrahim dengan kaum kerabatmu walaupun mereka memutuskan perhubungan mereka dengan kamu.Hendaklah berbicara yang benar walaupun dirasai pahit.Janganlah sekali-kali menghiraukan para pencela mengenai urusan-urusan agam ALLAH.Carilah keaiban dirimu sendiri,jgnlah sekali-kali menghebohkan keaiban orang lain.Janganlah sekali-kali memurkai seseorang kerana keburukannya yang terlibat di dalam dirmu sendiri.Wahai Abu Zar tidak ada kebijaksanaan yang lebih bernilai daripada tindakan yang sewajarnya, sebaik-baik takwa ialah menjauhi segala larangan dan tidak ada kemuliaan yang setimpal dengan akhlak yang sempurna.

Hadis 14

Hazrat Muawiyah r.a memberitahukan bahawa sekali Baginda Rasulullah s.a.w keluar menemui satu halqah(majlis) para sahabat lalu baginda Rasulullah s.a.w bertanya kepada mereka, "Mengapa anda sekelain duduk di sini?" sahut mereka: "Kami menyebut ALLAH dan memujiNya atas nikmat agama Islam yang telah dilimpahkanNya kepada kami." Baginda Rasulullah s.a.w bersabda:"Kerana itukah anda sekelian duduk di sini? Aku tak akan meminta kamu bersumpah atau aku hendak menuduh kamu, namun Malaikat Jibrail telah mendatangiku dan mengatakan bahawa ALLAH s.w.t membanggakan kamu atas para malaikatNya."

Yakni aku bertanya kepada kamu dengan bersumpah kerana aku hendak tahu dengan secara tepat mungkin ada amalan-amalan yang selain daripada ini yang kerananya ALLAH s.w.t membanggkan kamu atas para malaikatNya.Ini sudah terjelas bahawa zikrullah yang menyebabkan Tuhan membanggkan kamu atas para malaikatnya.

Alangkah berbahagianya mereka(para sahabat) yang ibadat-ibadatnya diterima serta pujian dan sanjungan mereka terhadap Tuhan dibanggakanNya atas para malaikatNya dan disampaikanNya kepada mereka berita melalui lidah Rasulullah s.a.w sedangkan mereka masih berada di dunia ini.Mengapa tidak, amal perbuatan mereka itu amatlah setimpal dengannya.

Hadis 15

Hazrat Anas r.a memberitakan bahawa Baginda rasulullah s.a.w bersabda:"Orang-oarang yang berkumpul utk berzikrullahhannya dengan tujuan mendapatkan keredhaanNya maka seorang malaikat berseru dari langit bahawa dosa-dosamu telah diampunkan dan kejahatan-kejahatanmu telah diganti dengan kebaikan.

Menurut hadis yang lain, "Sebaliknya jika orang-orang berkumpul disesuatu majlis kemudian berpisah dari majlis itu tanpa zikir maka majlis itu menyebabkan mereka akan menyesal pada hari kiamat."

Yakni mereka menyesal kerana mejlis itu telah sia-sia dan tidak mendatangkan sebarang keberkatan bagi mereka.Ada kemungkinan besar bahawa akan ada sesuatu yang kerananya majlis itu menyebabkan tertimpanya bala bencana ke atas mereka.Dalam sebuah hadis ada disebutkan bahawa jika sesuatu majlis yang peserta-pesertanya tidak berzikrullah dan tidak pula berselawat ke atas Nabi s.a.w mereka itu adalah seperti orang-orang yang berpisah dari keldai yang mati.

 

ęCynari Creation 2000